4

Bahagian 5!

Posted by Pemerhati Penang on 2:04 PM
Tup-tup. Aku kena expel!!!

Sebab???

Aku pon x tau. Aku rebel lepas tu. Aku Avada Kadavra Phoenix Dumbledoor!

Nasib baik Phoenix Dumbledoor boleh hidup balik lepas kena Avada Kadavra...

Padan muka!!!

Muahahaha!!!

SELAMAT BERPUASA!!!

0

Bahagian 4!

Posted by Pemerhati Penang on 12:54 AM
Sebelum sempat untuk berkenalan dengan lebih rapat dengan senior-senior di Hogwarts ini, sebahagian dari mereka diminta untuk berangkat ke Akademi Magis Beauxbatons. Mereka adalah tuan rumah untuk pertandingan TRI- Wizard pada tahun ini.

Hogwarts menjadi sedikit lengang. Tanpa kehadiran Profesor Dumbledoor, Profesor McGonagall manjadi sedikit sibuk. Jadi kelas Transfiguration selalu dibatalkan, dan digantikan dengan kelas History of Magic atau sejarah magis. Aku sungguh terpesona dengan subjek sejarah magis. Mempelajari bagaimana sebenarnya seorang ahli sihir yang termasyur, Merlin memulakan perjalanannya. Walaupon banyak juga kisah yang tertiris ke dunia muggle, tapi itu hanya cerita yang tidak benar mengenai Merlin. Dengan mata pelajaran sejarah magis ini baru aku mengerti perjalanan sebenar tentang Merlin.

Di Hogwarts, aku rapat dengan 4 pelajar sekelas denganku. Kelly Roman, Kris Hickups, Fantasia Waltz, dan Alissa Redish. Mereka semua dari rumah Ravenclaw.

(This is getting better and better, cuma ayat aku guna macam budak darjah 6 la... Kena polish penulisan~~~ Apa2 pon aku dah mula nampak rentak perjalanan aku di universe Hogwarts...)

[nantikan sambungannya, background rakan2 ku di Hogwarts]

0

Bahagian 3!

Posted by Pemerhati Penang on 12:29 PM
Januari 1999. Tahun pertama aku menjejakkan kaki ke sekolah Hogwarts, bagaikan satu perkara baru bagi aku. Masuk sahaja ke dewan utama, aku mula terpegun dengan siling dewan. Sekali pandang bagaikan tidak berbumbung. Tapi itu cuma jampi. Nampak jelas berjuta bintang di langit.

Sebelum pelajar tahum pertama dapat duduk ke meja, kami perlu menjalani proses pengagihan. Proses ini dilakukan bagi menentukan rumah liga yang akan kami sertai. Sorting Hat telah menempatkan aku ke rumah liga Ravenclaw. Aku sangat teruja kerana aku dipilih untuk menyertai rumah Ravenclaw, walaupun Sorting Hat membaca jiwa aku untuk berada di 3 rumah liga, Hufflepuff, Ravenclaw dan Slytherin. Tetapi aku cuma boleh ada satu rumah liga. Jadi Sorting Hat telah membuat keputusan untuk aku berada di Ravenclaw.

Selepas semua pelajar tahun pertama ditempatkan di rumah liga masing-masing, Profesor Dumbledoor memberi peringatan kepada semua pelajar bahawa Dark Forest adalah kawasan larangan bagi semua pelajar. Sejurus kemudian, Profesor McGonagall membawa Sorting Hat ke tengah pentas dan diletakkan di atas satu pelantar. Aku perasan ramai senior mula menutup telinga mereka. Kenapa? Tiba-tiba aku dan rakan-rakan tahum pertama dikejutkan dengan jeritan. Rupa-rupanya Sorting Hat sedang menyanyi. Ianya satu tradisi di Hogwarts untuk Sorting Hat menyanyi sebelum makan malam pertama sebelum penggal bermula. Patut la ramai yang menutup telinga. Suara Sorting Hat sangatlah tidak sedap. Dia Tone Deaf. Tetapi, sebaik sahaja dia habis menyanyi, semua pelajar dan semua profesor memberikan tepukan yang gemuruh kepada Sorting Hat.

Entah dari mana, tiba-tiba makanan mula muncul di bahagian tengah meja. Aku teragak-agak untuk makan, walaupun aku terliur melihat seekor ayam belanda panggang yang berbau harum berempah terpampang di depan aku. Seorang senior aku menegur aku kerana aku tidak makan. Aku memberitahu dia yang aku tidak yakin dengan makanan ni. Dia memberitahu aku, semua makanan di sini adalah halal. Sebagai contoh, apa yang aku dapat capai dari mana aku duduk adalah makanan yang disediakan oleh house elf muslim dari Cairo. Jadi aku tak perlu risau. Aku pon terus melahapkan diri aku dengan berbagai makanan yang terpampang di depan mata.

Di sini semua pelajar diberi kebebasan untuk memilih subjek apa yang mereka sukai. Tetapi, 1 subjek wajib bagi semua pelajar ialah Defence Against the Dark Arts (DADA). DADA menjadi subjek wajib semenjak Profesor Dumbledoor menjadi pengetua di Hogwarts.

Antara kelas yang aku ikuti ialah Potions, Divination, Herbology, History of Magic, Transfiguration dan Charms.

(Bersambung...)

2

Bahagian 2!

Posted by Pemerhati Penang on 3:00 PM
Kehadapan saudara HelHal yang dikasihi.

Adalah dengan ini sukacitanya dimaklumkan bahawa anda telah diterima masuk ke Sekolah Hogwart witchcrafts and wizardry.

Memandangkan saudara berasal jauh dari benua Eropah dan Bahasa Inggeris bukanlah bahasa ibunda saudara, saudara akan menjalani 1 tahun kelas peralihan di negara anda sendiri. Kami telah melantik seorang guru bahasa yang ditauliahkan oleh Kementerian Magis negara anda di bawah pemerhatian kami. Segala maklumat adalah rahsia.

Bagi mengelakkan sebarang ketirisan maklumat, bersama surat ini dimaklumkan kepada saudara untuk mendaftarkan diri saudara ke kelas tambahan bahasa Inggeris yang akan diadakan pada musim luruh tahun ini di sekolah anda. Saudara juga diminta untuk tidak bertanyakan soalan kepada tenaga pengajar yang akan mengendalikan kelas tambahan itu bagi memastikan maklumat yang kami berikan di dalam surat ini benar atau palsu. Jika saudara tidak dapat mematuhi syarat ini, secara automatik pelawaan saudara ini akan digugurkan serta-merta.

Lampiran seterusnya disisipkan sekali di dalam surat ini adalah keperluan-keperluan yang saudara patut sediakan bagi menghadiri tahun pertama di Hogwarts kelak.

(Nantikan sambungannya~~~)

1

Apa yang akan jadi jika aku terima?

Posted by Pemerhati Penang on 9:23 PM
Tepat pukul 12 tengah malam. 19 Julai 1998. Aku masih belum tidur. Sunyi sahaja suasana malam. Takut untuk aku membuka jendela ketika itu walaupun aku tahu pesona bintang yang menyapa bekerdipan.

Dalam aku terjaga berjaga-jaga, aku terdengar kepakan sayap burung hantu yang ada di belakang rumah. Pada firasat aku ada 3 ekor kesemuanya. Aku memang perasan bahawa kehadiran ketiga-tiga ekor burung hantu itu sejak sekian lama. Seekor putih berbintik, seekor hitam berbulu pelepah gebu, seekor perang keemasan. Bagaikan memerhati, melindungi aku.

Sudah sekian lama burung-burung hantu itu berkampung di belakang rumah. Dalam hati aku terdetik, apakah kisah tersirat mereka?

Keesokkan harinya, di pagi hari Isnin, hendak aku ke sekolah. Aku mengikat tali kasut yang putih berkapur, dan aku berjalan menuju ke sekolah. Tidak jauh sekolah dari rumah aku.

Di pertengahan jalan, aku terperasan ketiga-tiga ekor burung hantu itu terbang seiringan. Tidak pernah aku melihat perkara sperti itu. Dan dalam kepesonaan itu, mereka hinggap atas pagar tepi sawah yang abahku usahakan. Bagaikan tidak percaya. Ada sekeping sampul surat bersama burung hantu yang bewarna perang keemasan itu. Digonggongnya pada paruh berlekuk tirus di hujungnya. Aku biarkan saja. Aku terus ke sekolah. Aneh, cuma aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan ketika itu.

Di kelas aku mula terfikir. Apakah kandungan surat itu? [Jangan la gelak!!!]

Loceng terakhir berbunyi. Aku terus pulang melalui jalan aku ke sekolah tadi. Burung-burung hantu yang hinggap di atas pagar sebelah sawah yang abah aku usahakan sudah tiada. Aku terus berjalan memandangkan tiada apa-apa lagi yang tinggal di situ. Barulah ketika itu aku rasa betapa ruginya aku tidak melihat apakah kandungan sampul surat itu. Tidak sampai lima langkahan aku, aku terdengar kepakan sayap burung hantu. Aku toleh ke belakang, cuma seekor. Burung hantu yang bewarna hitam berbulu pelepah gebu. Burung hantu itu mengibas sayapnya. Bagai memanggil aku. Aku toleh ke depan. Mengabaikaan burung hantu itu memandangkan tiada sampul surat pada paruhnya.

Tiba-tiba, bunyi kibasan kepaknya semakin kuat. Terdetik di hati aku untuk pergi mendekati burung hantu itu. Tiba-tiba aku terlihat sesuatu yang membuatkan aku teruja. Sampul surat itu, tetapi di sebalik pagar....

(Nantikan sambungannya...)

0

Mimpi itu hanya mainan tidur~~~

Posted by Pemerhati Penang on 8:44 PM
The other night aku ada bermimpi...

nak kata seram, seram la jugak...

nak kata lawak, pon boleh sebab.... let me tell you....


Yang seramnya, aku mimpi seekor banshee. Pada mulanya aku menunggang motorsikal sorang2 malam2. lps tu aku rasa berat semacam moto aku. aku toleh belakang, nampak seekor tikus "tumpang". Aku angkat tikus tu (pegang kat leher tikus tu macam ibu kucing bawak anak dia). Lepas tu tiba2 tikus tu bertukar menjadi seekor pontianak!!! agak menggerunkan dengan baju putihnya yang terkoyak2.

Aku cuba membaca ayatul Kursi. Tapi, dalam ketenangan aku, aku tidak dapat habiskan ayat Kursi. Aku x tahu kenapa...

Yang lawaknya, dah (kalau x salah aku) 2 kali aku cuba membaca ayat Kursi, still x dapat habiskan ayat tu. Dari mana datangnya tiba2 keberanian, aku tengok terus ke muka pontianak tu, dan aku baca sekali lagi, masih x dapat habiskan.. aku tanya pontianak tu... "Apa sambungan ayat yang aku tersekat tadi???" (WHAT!!!!)

pontianak tu mana la tau!!!!!!!!!! ARGH!!!!!! boleh pulak aku mimpi macam tu~~~
Haih~~~ Memang mimpi itu mainan tidur...

Paginya aku bangun terus aku cuba baca ayat kursi... Boleh pulak... Aku hafal lagi ayat kursi... Tp dalam mimpi pulak x boleh baca~~~ (kalau aku dapat baca dalam mimpi tu apa akan jadi ar??? pontianak tu terbakar ke apa???)

Kesimpulannya, bersedialah dengan apa situasi yang bakal kita harungi, secara zahiriah, serta rohaniah... supaya kita akan sentiasa selamat~~~ Semoga Allah akan sentiasa melindungi kita dari segala musibah~~~ Amin~~~

0

My Good Friends Tak Percaya!!! Nah, Tengok Puas2!!!

Posted by Pemerhati Penang on 1:49 PM
Klik untuk lebih jelas... (Kredit gambar utk Daus sbb aku amik kat blog dia)

Maka Hang Lekir pun berpantun:

Adakah perisai bertali rambut,
Rambut dipintal akan cemara.
Adakah bisai tahu takut!
Kami pun muda lagi perkasa.

Ambil galah kaitkan jantung.
Ciak banyak makan di jalan.
Pada Allah tempat bergantung.
Datang tombak kita melawan.


0

Monolog 5 Minit~~~

Posted by Pemerhati Penang on 10:58 AM

Babak 2- Malam. Rumah Bedah

Bedah (Monolog)

(selesai solat dan membaca doa)

(Mengambil bingkai gambar keluarga atas meja tepi katil. Mengusap gambar.)

Abang, esok anak kita balik kampung. Dah lama dia tak balik kampung, abang. Teringat dulu abang pernah cakap yang abang tak nak anak kita ni hidup susah macam kita. Sekarang ni, dia dah habis belajar, bang. Anak kita dah jadi cikgu. Tapi, Bedah sedih, sebab tak dapat kongsi perasaan gembira ni dengan abang. Sebelum abang hantar Haikal ke sekolah asrama dulu, Bedah tak dapat nak fikirkan betapa sunyinya rumah kita nanti bila Haikal tak ada. Tak dengar lagi dia menghafal kali-kali tiap-tiap petang, baca Al-Quran lepas maghrib. Abang ingat tak, setiap kali dia mengarang karangan bahasa melayu, mesti dia bacaka karangan dia untuk kita. Pandai sungguh anak kita, kan abang? Bahasa dia sangat puitis. Bedah suka karangan dia tentang Nur Isandra* tu.

Setiap kali teringatkan dia akan berada jauh dari kita, Bedah mesti menitiskan air mata. Tapi, patah hati Bedah, abang. Dalam masa Bedah teringatkan kita akan berada berjauhan dengan anak kita, abang yang pergi meninggalkan Bedah. Hari abang pergi untuk tinggalkan Haikal di asrama, abang tinggalkan Bedah untuk selama-lamanya. Pada mulanya Bedah tak dapat terima hakikat. Tapi, setiap kali Haikal kirim surat, dia ingatkan Bedah yang ini semua takdir dan ujian. Dia selalu pesan supaya Bedah cekal hadapi semua ini. Bedah redha. Bedah bersyukur ada seorang anak macam Haikal. Tabah seperti abang.

Allah lebih sayangkan abang. Sebab itu abang pergi dulu. Allah sudah aturkan semuanya.


2

I have to be in character!!!

Posted by Pemerhati Penang on 3:17 PM
Sukar untuk aku lafaskan,
Sukar untuk aku rasakan,
Sukar untuk aku zahirkan, lahirkan, hidupkan, tampilkan...

Bila disanjung: Diam
Bila dimarah: Diam
Bila dikutuk: Diam
Bila aku dipuji: Diam

(Need to work on my expression skills)

Mungkin disebabkan masalah ni la aku rasa macam tersisih.
(Walaupon aku tahu aku tidak disisihkan)

Persoalan: apakah perasaan anda jika anda memandu kereta orang (dan orang tu macam nak bagi pinjam ke x bagi pinjam) dan anda terlanggar sesuatu?

Mesti la cuak nak mampos kan???
Tapi aku x rasa apa2~~~

Adakah saraf aku dah tak berfungsi, atau aku dah alah dengan perasaan cuak, takut dan excited???

As I said before: I have to be in character!!! (Character apa???!!!)

Let us go back and see what is/are the factor(s) yang membuatkan aku jadi macam ni~~~
1. Aku selalu buat predictions atas segala kemungkinan yang akan berlaku. (That's why korang selalu nampak aku macam termenung sorang2). Hilang "surprise" feeling dah kat situ.
2. Aku hanya tunggu dan hanya menerima apa jua pengakhiran sesuatu "rencana". (Rasa takut pon mula pudar). Ini yang berlaku time FYP Presentation and other presentations.
3. Over [over confident]: (Terlalu yakin)^2 that everything is going to be OK! At first aku ingat this feeling bagus, but it makes me to become a lazy person. (It's going to be OK, no need to worry~~) {Got the idea???}
4. etc.

Selepas THJ-KL, aku mula dapat perspektif baru. "You need to feel if you want the audience to feel." (Quote dari sape pon aku dah x ingat!!! :P)
Need to believe. Need to be in character. Otherwise it's going to be a big bluh!

P/s: Dah lama aku x ketawa. Jom ketawa sekarang. HAHAHAHAHAHA~~~ (Ketawa jangan FAKE!!! Okey???!!!)

1

Yang Mana Lebih Penting???

Posted by Pemerhati Penang on 3:54 PM
Beras @ Petani???

1

Be Brave!!!

Posted by Pemerhati Penang on 12:36 AM
Kepada sahabat-sahabatku sekalian, atas apa jua ujian yang melanda di saat ini...

Life is like a dark tunnel. You may not always see the light at the end of the tunnel, but if you keep moving, you will come to a better place.

Hope is the light you give yourself in the darkest moments.

Masih ada harapan, walaupun perkara yang akan dilalui itu terasa mustahil untuk diharungi.

To UTP students, all the best for the EXAMS... (While it is always best to believe in one's self, a little help from others can be a great blessing.)

To my friends who now facing the real "cruel" world, if you guys need some help, jangan segan-segan minta tolong ye~~~ (There is nothing wrong with letting people who love you help you)



3

Diagnosed...

Posted by Pemerhati Penang on 4:28 PM
Assalamualaikum...

Salam sejahtera semua. Bagaikan tidak percaya, aku terpaksa menulis entry blog kali ini. "Terpaksa". Sebelum itu aku ingin meminta maaf kerana tidak memberitahu kalian sekalian mengenai perkara ini terlebih dahulu. Aku tidak mahu kalian semua melihat aku dengan pandangan kasihan dan tidak bermaya. Aku tidak mahu kalian terasa aku perlukan perhatian yang lebih disebabkan kondisi ini. Berkali2 aku ingin terus menaip apa yang terkandung di dalam hati. Tapi jari jemari ini bagai terhenti seketika dari memberitahu perkara sebenar.

Samada sudah bersedia ataupun tidak, aku terpaksa juga memberitahu kalian tentang perkara ini. Aku tidak punya masa yang panjang lagi. Itulah apa yang dikatakan oleh doktor aku. Teramat susah untuk aku luahkan... Terlalu sedih untuk aku bayangkan apakah yang akan berlaku selepas ini. Tak tahu apa akan terjadi jika aku memberitahu perkara ini kepada kalian... Terhanti sekali lagi jari jemari ini untuk terus menaip...

"Masa aku sudah singkat". Bagi sesiapa yang mengenali aku sebelum aku pergi ke UTP, setelah sekian lama tidak berjumpa, mesti kalian akan berkata, "Helmi, ko nampak sihat la". Alhamdulillah, itulah yang selalu aku dengar. Aku mengaminkan doa itu agar ia menjadi kenyataan. Tapi pada hakikatnya hanya Tuhan saja yang tahu.

Di UTP, mungkin ramai di kalangan kalian yang perasan yang aku ni selalu suka bersendirian. Berseorangan. Di waktu aku bersama kalian aku selalu membodohkan diri supaya kalian tertawa denganku. Aku sentiasa akan mencari ayat-ayat yang power untuk dijadikan bahan tertawa. Kadang-kadang aku akan membuat suatu situasi bagai aku di dalam keresahan. Ingat tak ada satu scene aku jadi tak tentu arah? Aku katakan management UTP nak jumpa aku, dan kalian yang bersama dengan aku ketika itu dapat tahu itu hanya gurauan. Sejak itu kalian panggil aku "drama queen". Aku tak kisah dengan panggilan itu. Sejak itu aku jadikan imej "drama queen" sebagai cover aku.

Kadang-kadang kalian nampak aku menggeleng-gelengkan kepala. Sebenarnya aku sedang menahan sebak. Aku tidak mahu air mata ini jatuh berguguran. Takut, jika diri aku ini sudah tidak lagi dapat bersama kalian... Semua ini atas dasar takutkan perkara yang tidak diingini berlaku...

Doktor bagi aku masa enam bulan. Enam bulan untuk aku berehat dan bermain. Lepas saja aku di discharge, aku terus membenarkan diri aku untuk berfikiran positif. Jangan fikir tentang kondisi yang doktor cakap. Oleh kerana aku terlalu fikirkan positif, aku terlupa yang aku cuma hanya ada enam bulan. Sekarang sudah lima bulan selepas aku di discharge.

Aku juga ingin meminta maaf sekiranya aku selalu menyusahkan kalian dengan PM-PM yang tak tentu masa. Aku cuma ingin merasakan kehadiran kalian semua. Bertanyakan khabar supaya kalian tidak lupakan aku kelak. Sebenarnya lebih mudah bagi aku merasa keperitan untuk aku merindui kalian daripada keperitan kalian merindui aku. Aku mohon maaf sekali lagi sebelum kalian semua merasa marah kerana merahsiakan perkara ini daripada pengetahuan kalian sekian lama.

Sekarang sudah lima bulan selepas aku di discharge. Ini bermakna aku cuma ada satu bulan sahaja lagi. Satu bulan sahaja lagi untuk aku digelar sebagai fresh graduate. Selepas ini aku akan digelar sebagai unemployed sehinggalah aku jumpa pengubat kepada penyakit ini...

Aku harap kalian tidak melihat aku sebagai seorang yang perlukan perhatian yang lebih. Cukuplah dengan kalian membaca warkah ini, sebagai pengubat rindu~~~

Yang tak seberapa ikhlas,
~HelHal~

0

Pantun bersantun, nadi Melayu.

Posted by Pemerhati Penang on 6:43 PM
Riuh kicau unggas di rimba,
Penuh dengan irama dan nada,
Lama sudah ilmu agama ditimba,
Buat bekalan iman di dada.
(Pantun karangan Dr. Shark, "Tuah Hang Jebat")

Halia buat tanam-tanaman,
Ke barat jua akan condongnya,
Dunia ini pinjam-pinjaman,
Akhirat juga akan sungguhnya.

Anak dara menumbuk pandan,
Buat kuih hidangan kenduri,
Ilmu yang baik jadikan teladan,
Segala yang buruk letak ke tepi.

Tenang-tenang air di laut,
Sampan kolek mudik ke tanjung,
Hati terkenang mulut tersebut,
Budi yang baik rasa nak junjung.

Laut yang tenang jangan disangka tiada duyung~~~
Wakakakaka!!!!

0

Bangsawan

Posted by Pemerhati Penang on 5:22 PM
The world is my stage...
Aku selalu cakap mcm tu kat diriku,
When the world is your stage, that's mean u are a liar! U never be true to yourself!
That is not NOBLE!! No HONOR!!!

I want to ask you, have you ever show your true colour to the world?
Your true, true COLOUR?
Only you can answer it!

I want to be on stage again.
That's how people will certain that i'm not lying!
No fake that i'm being fake on stage. A certainty!
Off the stage, you and even I don't know whether i'm being honest or i'm lying.

Aku rindukan pentas!
Aku mahu jadi seseorang...
Aku mahukan perwatakan...
Aku mahu merasa apa yang mungkin aku x akan rasai...

Selami hati budi insan lain, dapat menilai hati budi kita~~~

I will not change, but the stage can change me!

P/S: Sekadar nak mengisi blog ini... Terpulang untuk menginterpretasi~~~

2

Next week, a busy week..

Posted by Pemerhati Penang on 9:16 PM

my head dah quiet crowded dah macam crowded desk ni...

This might be a busy week for me sebab kena prepare untuk exam SPA, and interview MARA.

So much things to read and need to polish my writing and communication skills.

Ni status facebook aku yang terkini:

is preparing for Peperiksaan Khas Memasuki Perkhidmatan Awam Gred 41 (10-4-2010), waiting for the Bangsawan Tuah Hang Jebat (10&11-4-2010), and interview at MRSM Transkrian (14-4-2010).

Di pertengahan exam dan interview ada bangsawan pulak dah...

macam mana aku nak buat ni???

Tolong aku selesaikan masalah jadual ni... sesape~~~


1

3 Hari di Tronoh

Posted by Pemerhati Penang on 3:13 PM

Pekan Tronoh~~~

Sudah sekian lama aku x pergi ke Tronoh, terasa betapa rindu...
3 hari bagaikan tak cukup untuk lepaskan rindu.

Dalam masa 3 hari yang singkat tu aku dapat berjumpa dengan beberapa budak2 jr, rakan2 seperjuangan yang sedang mencari2 lagi/ memburu kerjaya...
Dapat jugak jumpa Kak Cik Jannah and Abg Cik Bert...

Tahniah kepada Kak Cik kerana mendapat "Pingat Kebesaran UTP" (heheheh) pada malam dinner appreciation Co-Q (what-so-ever)... Bangga bila dengar... Tp x puas lepaskan rindu kat diorang.

Gi tengok Barcelona lwn Arsenal (2-2), makan RBTM yang sedap kat mamak...

BTW, ada la 2 orang sahabat ni, bila bgtau ja aku tgh jamah RBTM terus x balas2 SMS aku... Jangan la marah ye... Aku pon worse case scene akan dihantar jauh ke oversea bila dah dapat keja nanti...

Doa2kan lah ye aku dapat kerja awal...

Masih rindukan Tronoh... InsyaAllah minggu depan akan pergi lagi sana lepas amik Peperiksaan Kemasukan ke Perkhidmatan Awam...

Jumpa Mak Su... Dapat tolong2 buat nasik lemak... Berniaga kat Station 18, tepi Tesco. Seronok gak walaupun penat... Banyaknya yang nak diceritakan... Next time lah.

3 Hari di Tronoh.
Terbaik~~~

2

Reverse Kronologi Sabtu yang Hebat...

Posted by Pemerhati Penang on 2:20 PM
Semalam tanggal 28 Mac 2010, Rukun Tetangga Jalan Teluk Ipil telah mengadakan program sempena sambutan Maulidul Rasul. Bertempat di perkarangan Masjid An-Nur Jalan Teluk Ipil, pelbagai aktiviti telah diadakan untuk mengeratkan lagi hubingan sillatulrahim antara penduduk kampung.

Pada malam hari, selepas solat maghrib satu ceramah sempena sambutan Maulidul Rasul diadakan. Penceramah amat bertenaga dan "wow!". Selalunya kanak2 kecik asyik bermain sahaja waktu ceramah macam ni, tapi pada malam semalam semua kanak2 terdiam selepas ditegur oleh penceramah. Ayatnya mudah, tapi menusuk: " Hoi Diam, Aku sekeh kepala sat lagi kot!". Disusuli ketawa oleh penonton ceramah.
Yang paling jelas is my grampa...


1st time di kampung seorang penceramah menggunakan visual aid dalam ceramahnya. Cara penyampaian yang berkesan kepada anak2 kariah supaya jangan merempit sebagai contoh.
Pada sebelah Petang, pelbagai pertandingan telah di adakan di perkarangan masjid. Antaranya, pertandingan membuat bunga telur, bunga rampai, membuat tempeyek......



Pertandingan Azan dan Tilawah juga diadakan untuk menggalakkan penyertaan di kalangan kanak2 di kampung. sambutan juga amat menggalakkan.
My mom menang pertandingan membuat bunga telur.. JOHAN!


Pertandingan azan dan Tilawah diadakan di dalam masjid An-Nur


Jemaah pengadil...


Antara peserta Azan dan Tilawah (adik2 lelaki)
(peserta perempuan lupa nak amik gambar)
Pertandingan Bunga Rampai. My Auntie masuk and dapat johan jugak...


My mom (paling kanan) dengan bunga telur Hilau Kuning, Johan...

Di sebelah pagi, aktiviti gotong-royong dijalankan si sekitar masjid. Sejurus selepas sarapan, ramai yang berpusu2 ke masjid membersihkan kawasan kubur, dan dalam masjid.


I can conclude that yesterday is a very quality Saturday. Sabtu yang hebat....

Say yes to all possibilities. You don't know what surprise you will get in the end...

0

Semalam Hujan Lebat :)

Posted by Pemerhati Penang on 8:26 AM
Dah berminggu-minggu aku mengharapkan hujan turun. Moga hilang segala kegersangan tanah2 yang mula menguning ini.
Alhamdulillah... Semalam hujan lebat.
Segar kembali rumput-rumput di halaman.
Pagi ini aku melawat kebun sayurku, gembira kangkung terpancar dalam kesegaran.
Tomato pun memucuk dengan lebih galak lagi...


Aku rindu hujan... Bila pula akan kita bertemu?

3

Aku Ingin Pulang.

Posted by Pemerhati Penang on 4:25 PM
Tuah - Jebat! Jebat! Tuan hamba bermaharaja lela di istana sultan. Mengapa menidakkan ketaatan?

Jebat - Ketaatan aku bertempat abang Tuah. Aku menerima khabar paduka sultan membunuhmu tanpa usul periksa. Kematianmu harusku bela. Semua ini aku lakukan untukmu Tuah.

Tuah - Itu tetap derhaka namanya!

Jebat - Nekad sungguh jurusan kanda mematahkan langkahku. Tamatkanlah riwayat penderhakaan ini. Aku rela mati di tanganmu Tuah. Jika kematianku ini membukakan matamu.

(Tuah menikam Jebat)

Tuah - Oh... Jebat... Jebat!!!

3

Hujan: Kamu di mana?

Posted by Pemerhati Penang on 2:44 PM
Start pukul 11.30 pg, 24/2/2010, cuaca mendung berserta awan yang berarak mesra kat Penang ni.
Menjelang pukul 12.00 tgh hari, terasa titisan halus jatuh. Terasa. Time tu duduk kat luar, (memandangkan cuaca mendung) sambil menyemai 8 lagi anak benih pokok buah nangka.
Menunggu dan terus menunggu. Hujan tak kunjung tiba.
Tanggal 2.30 petang, matahari mula muncul. Terang Kembali. Tiada mendung lagi. Panas sekali lagi menyelubungi.

1

Aku bukan penulis skrip. Aku penulis novel.

Posted by Pemerhati Penang on 10:13 AM
Baru aku perasan bahawa setiap skrip yang cuba aku tulis, tak menjadi.
Aku tanya kepada diriku, kenapa? Kenapa begitu? Apa yang tak ada? Tak cukup di mana?

Susah untuk aku gambarkan suasana dalam setiap piece aku. Aku tak dapat gambarkan keseluruhan suasana, sebab aku guna 1st person point of view. Cikgu bahasa aku dulu pernah beritahu aku bahawa sesebuah novel itu berkesan jika perasaan watak dalam novel itu, pembaca dapat rasai. Jadi, penyampaian mesti dalan 1st person point of view.

Jadi, aku akan cuba untuk menulis skrip, tapi aku akan teruskan penulisan aku dalam gaya novel. Mungkin ada sesiapa yang ingin adaptasikan novel/cerpen aku menjadi skrip utk teater atau drama.

Personally nak mintak maaf kat Usop (for what it's worth) sebab x dapat buat skrip Bayang Jadi Jasad. (Mungkin ko menunggu skrip ni, dah siap 2 babak).
Babak 1: Intro watak2 dalam skrip, asas perjalanan plot penceritaan.
Babak 2: Monolog (flashback), narrowing plot dan memahami watak Bedah.

Bayang Jadi Jasad akan diadaptasikan dalam bentuk sebuah novel. Lebih banyak watak boleh dimasukkan dan lebih banyak drama dan suspen boleh aku masukkan dalam karya ni.

6

Kampung Halaman

Posted by Pemerhati Penang on 4:16 PM
Dalam situasi sekarang, aku yang sedang menganggur, memang x tau nak buat apa.
Jadi, aku pn merajinkan diri jalan2 / berbasikal keliling kampung.

Singgah rumah tok uda jap. Dia ada SLR... Nikkon D90.
Dia suruh aku tangkap2 gambar kampung..
Scene yang menarik2 sikit...

Jadi, aku pn terus ke sungai...
beratus jugak aku snap.
X sangka yang the pictures turn up to be quite pretty...





That's all folks!!!

5

NTPM kah destinasiku?

Posted by Pemerhati Penang on 4:38 PM

Selepas aku habis intern pada 9 January 2009 aritue, aku ingat dah tak akan ada apa2 attachment ngan NTPM.

Tapi, Dalam mencari pekerjaan zaman serba pantas ni, aku perlu mengejar segala peluang yang ada. Walaupun peluang iti sekecil-kecil benih sawi.

Jadi, aku pun menggatalkan jari jemari aku. type www.ntpm.com.my kat google crome browser.
aku klik "careers" pastu aku tengok list2 position yang masih kosong... PROCESS ENGINEER!!!

Jadi, aku pn bgtau kat abah n emak aku. Diorang kata rebut ja peluang ni.
lagipun aku dah pernah intern kat situ. mungkin ada peluang utk aku bekerja kat situ pulak.

kalau aku nak keje ngan kerajaan??? Hmmm...
Abah aku bukak cerita pulak lepas tu...
Kawan/bos dia dulu kerja ngan hotel sampai dah dapat pangkat senior manager, sebelum masuk govnmt.

Jadi, aku pn amik langkah. X kisah la decision aku betul ke x. Bukan sengaja nak buat silap.
But growing up is not about making the right decision, but dealing with the decision that we have made.

Dalam masa aku keje ngan NTPM ni (kalau dapat) aku akan still cuba untuk mencari peluang kerja ngan kerajaan...

Kalau decision aku buat ni kalau x betul pn, I hope it was a wise decision.

Qualification & Requirements
* Candidate must possess a diploma or Bachelor's Degree in Eletrical,Mechanical Engineering or equivalent.


2

Semaian hari ini...

Posted by Pemerhati Penang on 10:51 PM

10 biji benih nangka mastura baru ditanam...



6 anak pokok bakau baru di alihkan ke dalam poly bag...





Note: 90% of tanaman timun dan petola yang di tanam haritu menjadi... Anak2 pokok dah mula membesar...




3 pasu keladi merah (requested by my mom) dialihkan dari tepi sungai ke dalam pasu...
(2 pasu besar, 1 pasu chomel)












Semaian semula ubi2 kucai utk mak buat masak cucur...

Esok: Bonsai...


0

Gout???

Posted by Pemerhati Penang on 10:32 PM
Gout is caused by elevated levels of uric acid in the blood that crystallizes and deposits in joints, tendons, and surrounding tissues.

Historically, it was known as "the disease of kings" or "rich man's disease".

2

Cukup 30 Hari~~~

Posted by Pemerhati Penang on 11:53 AM
Pengangguran~

kata dasar- anggur.
aku suka anggur.
tp x leh makan time sakit.
especially time batuk.

Hmm~~~
Sigh~~~
dekat rumah mmg x tau nak buat apa...
tp aku ada hobi...
bercucuk tanam...

aku tanam pokok petola n timun...
aku juga semai rumput2 carpet depan halaman...
pindah anak2 pokok jeleti ke dalam polibag...
so on and so forth...

seriously, abah aku dah siapkan tempat anggur menjalar depan rumah...

Ni la pokok anggur depan rumah aku... yang tergantung tu...

Copyright © 2009 Let us talk about my life All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.