4

Bahagian 5!

Posted by Pemerhati Penang on 2:04 PM
Tup-tup. Aku kena expel!!!

Sebab???

Aku pon x tau. Aku rebel lepas tu. Aku Avada Kadavra Phoenix Dumbledoor!

Nasib baik Phoenix Dumbledoor boleh hidup balik lepas kena Avada Kadavra...

Padan muka!!!

Muahahaha!!!

SELAMAT BERPUASA!!!

0

Bahagian 4!

Posted by Pemerhati Penang on 12:54 AM
Sebelum sempat untuk berkenalan dengan lebih rapat dengan senior-senior di Hogwarts ini, sebahagian dari mereka diminta untuk berangkat ke Akademi Magis Beauxbatons. Mereka adalah tuan rumah untuk pertandingan TRI- Wizard pada tahun ini.

Hogwarts menjadi sedikit lengang. Tanpa kehadiran Profesor Dumbledoor, Profesor McGonagall manjadi sedikit sibuk. Jadi kelas Transfiguration selalu dibatalkan, dan digantikan dengan kelas History of Magic atau sejarah magis. Aku sungguh terpesona dengan subjek sejarah magis. Mempelajari bagaimana sebenarnya seorang ahli sihir yang termasyur, Merlin memulakan perjalanannya. Walaupon banyak juga kisah yang tertiris ke dunia muggle, tapi itu hanya cerita yang tidak benar mengenai Merlin. Dengan mata pelajaran sejarah magis ini baru aku mengerti perjalanan sebenar tentang Merlin.

Di Hogwarts, aku rapat dengan 4 pelajar sekelas denganku. Kelly Roman, Kris Hickups, Fantasia Waltz, dan Alissa Redish. Mereka semua dari rumah Ravenclaw.

(This is getting better and better, cuma ayat aku guna macam budak darjah 6 la... Kena polish penulisan~~~ Apa2 pon aku dah mula nampak rentak perjalanan aku di universe Hogwarts...)

[nantikan sambungannya, background rakan2 ku di Hogwarts]

0

Bahagian 3!

Posted by Pemerhati Penang on 12:29 PM
Januari 1999. Tahun pertama aku menjejakkan kaki ke sekolah Hogwarts, bagaikan satu perkara baru bagi aku. Masuk sahaja ke dewan utama, aku mula terpegun dengan siling dewan. Sekali pandang bagaikan tidak berbumbung. Tapi itu cuma jampi. Nampak jelas berjuta bintang di langit.

Sebelum pelajar tahum pertama dapat duduk ke meja, kami perlu menjalani proses pengagihan. Proses ini dilakukan bagi menentukan rumah liga yang akan kami sertai. Sorting Hat telah menempatkan aku ke rumah liga Ravenclaw. Aku sangat teruja kerana aku dipilih untuk menyertai rumah Ravenclaw, walaupun Sorting Hat membaca jiwa aku untuk berada di 3 rumah liga, Hufflepuff, Ravenclaw dan Slytherin. Tetapi aku cuma boleh ada satu rumah liga. Jadi Sorting Hat telah membuat keputusan untuk aku berada di Ravenclaw.

Selepas semua pelajar tahun pertama ditempatkan di rumah liga masing-masing, Profesor Dumbledoor memberi peringatan kepada semua pelajar bahawa Dark Forest adalah kawasan larangan bagi semua pelajar. Sejurus kemudian, Profesor McGonagall membawa Sorting Hat ke tengah pentas dan diletakkan di atas satu pelantar. Aku perasan ramai senior mula menutup telinga mereka. Kenapa? Tiba-tiba aku dan rakan-rakan tahum pertama dikejutkan dengan jeritan. Rupa-rupanya Sorting Hat sedang menyanyi. Ianya satu tradisi di Hogwarts untuk Sorting Hat menyanyi sebelum makan malam pertama sebelum penggal bermula. Patut la ramai yang menutup telinga. Suara Sorting Hat sangatlah tidak sedap. Dia Tone Deaf. Tetapi, sebaik sahaja dia habis menyanyi, semua pelajar dan semua profesor memberikan tepukan yang gemuruh kepada Sorting Hat.

Entah dari mana, tiba-tiba makanan mula muncul di bahagian tengah meja. Aku teragak-agak untuk makan, walaupun aku terliur melihat seekor ayam belanda panggang yang berbau harum berempah terpampang di depan aku. Seorang senior aku menegur aku kerana aku tidak makan. Aku memberitahu dia yang aku tidak yakin dengan makanan ni. Dia memberitahu aku, semua makanan di sini adalah halal. Sebagai contoh, apa yang aku dapat capai dari mana aku duduk adalah makanan yang disediakan oleh house elf muslim dari Cairo. Jadi aku tak perlu risau. Aku pon terus melahapkan diri aku dengan berbagai makanan yang terpampang di depan mata.

Di sini semua pelajar diberi kebebasan untuk memilih subjek apa yang mereka sukai. Tetapi, 1 subjek wajib bagi semua pelajar ialah Defence Against the Dark Arts (DADA). DADA menjadi subjek wajib semenjak Profesor Dumbledoor menjadi pengetua di Hogwarts.

Antara kelas yang aku ikuti ialah Potions, Divination, Herbology, History of Magic, Transfiguration dan Charms.

(Bersambung...)

2

Bahagian 2!

Posted by Pemerhati Penang on 3:00 PM
Kehadapan saudara HelHal yang dikasihi.

Adalah dengan ini sukacitanya dimaklumkan bahawa anda telah diterima masuk ke Sekolah Hogwart witchcrafts and wizardry.

Memandangkan saudara berasal jauh dari benua Eropah dan Bahasa Inggeris bukanlah bahasa ibunda saudara, saudara akan menjalani 1 tahun kelas peralihan di negara anda sendiri. Kami telah melantik seorang guru bahasa yang ditauliahkan oleh Kementerian Magis negara anda di bawah pemerhatian kami. Segala maklumat adalah rahsia.

Bagi mengelakkan sebarang ketirisan maklumat, bersama surat ini dimaklumkan kepada saudara untuk mendaftarkan diri saudara ke kelas tambahan bahasa Inggeris yang akan diadakan pada musim luruh tahun ini di sekolah anda. Saudara juga diminta untuk tidak bertanyakan soalan kepada tenaga pengajar yang akan mengendalikan kelas tambahan itu bagi memastikan maklumat yang kami berikan di dalam surat ini benar atau palsu. Jika saudara tidak dapat mematuhi syarat ini, secara automatik pelawaan saudara ini akan digugurkan serta-merta.

Lampiran seterusnya disisipkan sekali di dalam surat ini adalah keperluan-keperluan yang saudara patut sediakan bagi menghadiri tahun pertama di Hogwarts kelak.

(Nantikan sambungannya~~~)

1

Apa yang akan jadi jika aku terima?

Posted by Pemerhati Penang on 9:23 PM
Tepat pukul 12 tengah malam. 19 Julai 1998. Aku masih belum tidur. Sunyi sahaja suasana malam. Takut untuk aku membuka jendela ketika itu walaupun aku tahu pesona bintang yang menyapa bekerdipan.

Dalam aku terjaga berjaga-jaga, aku terdengar kepakan sayap burung hantu yang ada di belakang rumah. Pada firasat aku ada 3 ekor kesemuanya. Aku memang perasan bahawa kehadiran ketiga-tiga ekor burung hantu itu sejak sekian lama. Seekor putih berbintik, seekor hitam berbulu pelepah gebu, seekor perang keemasan. Bagaikan memerhati, melindungi aku.

Sudah sekian lama burung-burung hantu itu berkampung di belakang rumah. Dalam hati aku terdetik, apakah kisah tersirat mereka?

Keesokkan harinya, di pagi hari Isnin, hendak aku ke sekolah. Aku mengikat tali kasut yang putih berkapur, dan aku berjalan menuju ke sekolah. Tidak jauh sekolah dari rumah aku.

Di pertengahan jalan, aku terperasan ketiga-tiga ekor burung hantu itu terbang seiringan. Tidak pernah aku melihat perkara sperti itu. Dan dalam kepesonaan itu, mereka hinggap atas pagar tepi sawah yang abahku usahakan. Bagaikan tidak percaya. Ada sekeping sampul surat bersama burung hantu yang bewarna perang keemasan itu. Digonggongnya pada paruh berlekuk tirus di hujungnya. Aku biarkan saja. Aku terus ke sekolah. Aneh, cuma aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan ketika itu.

Di kelas aku mula terfikir. Apakah kandungan surat itu? [Jangan la gelak!!!]

Loceng terakhir berbunyi. Aku terus pulang melalui jalan aku ke sekolah tadi. Burung-burung hantu yang hinggap di atas pagar sebelah sawah yang abah aku usahakan sudah tiada. Aku terus berjalan memandangkan tiada apa-apa lagi yang tinggal di situ. Barulah ketika itu aku rasa betapa ruginya aku tidak melihat apakah kandungan sampul surat itu. Tidak sampai lima langkahan aku, aku terdengar kepakan sayap burung hantu. Aku toleh ke belakang, cuma seekor. Burung hantu yang bewarna hitam berbulu pelepah gebu. Burung hantu itu mengibas sayapnya. Bagai memanggil aku. Aku toleh ke depan. Mengabaikaan burung hantu itu memandangkan tiada sampul surat pada paruhnya.

Tiba-tiba, bunyi kibasan kepaknya semakin kuat. Terdetik di hati aku untuk pergi mendekati burung hantu itu. Tiba-tiba aku terlihat sesuatu yang membuatkan aku teruja. Sampul surat itu, tetapi di sebalik pagar....

(Nantikan sambungannya...)

0

Mimpi itu hanya mainan tidur~~~

Posted by Pemerhati Penang on 8:44 PM
The other night aku ada bermimpi...

nak kata seram, seram la jugak...

nak kata lawak, pon boleh sebab.... let me tell you....


Yang seramnya, aku mimpi seekor banshee. Pada mulanya aku menunggang motorsikal sorang2 malam2. lps tu aku rasa berat semacam moto aku. aku toleh belakang, nampak seekor tikus "tumpang". Aku angkat tikus tu (pegang kat leher tikus tu macam ibu kucing bawak anak dia). Lepas tu tiba2 tikus tu bertukar menjadi seekor pontianak!!! agak menggerunkan dengan baju putihnya yang terkoyak2.

Aku cuba membaca ayatul Kursi. Tapi, dalam ketenangan aku, aku tidak dapat habiskan ayat Kursi. Aku x tahu kenapa...

Yang lawaknya, dah (kalau x salah aku) 2 kali aku cuba membaca ayat Kursi, still x dapat habiskan ayat tu. Dari mana datangnya tiba2 keberanian, aku tengok terus ke muka pontianak tu, dan aku baca sekali lagi, masih x dapat habiskan.. aku tanya pontianak tu... "Apa sambungan ayat yang aku tersekat tadi???" (WHAT!!!!)

pontianak tu mana la tau!!!!!!!!!! ARGH!!!!!! boleh pulak aku mimpi macam tu~~~
Haih~~~ Memang mimpi itu mainan tidur...

Paginya aku bangun terus aku cuba baca ayat kursi... Boleh pulak... Aku hafal lagi ayat kursi... Tp dalam mimpi pulak x boleh baca~~~ (kalau aku dapat baca dalam mimpi tu apa akan jadi ar??? pontianak tu terbakar ke apa???)

Kesimpulannya, bersedialah dengan apa situasi yang bakal kita harungi, secara zahiriah, serta rohaniah... supaya kita akan sentiasa selamat~~~ Semoga Allah akan sentiasa melindungi kita dari segala musibah~~~ Amin~~~

0

My Good Friends Tak Percaya!!! Nah, Tengok Puas2!!!

Posted by Pemerhati Penang on 1:49 PM
Klik untuk lebih jelas... (Kredit gambar utk Daus sbb aku amik kat blog dia)

Maka Hang Lekir pun berpantun:

Adakah perisai bertali rambut,
Rambut dipintal akan cemara.
Adakah bisai tahu takut!
Kami pun muda lagi perkasa.

Ambil galah kaitkan jantung.
Ciak banyak makan di jalan.
Pada Allah tempat bergantung.
Datang tombak kita melawan.


Copyright © 2009 Let us talk about my life All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.